Home » Berita » DIKLAT LAPANG XXV TEATER BANGKIT: SUKSES BERSAMA ANGGOTA BARU

DIKLAT LAPANG XXV TEATER BANGKIT: SUKSES BERSAMA ANGGOTA BARU

January 8th, 2016 Leave a comment Go to comments

45bangkitMALANG, FENOMENA – Setelah mengadakan acara diklat ruang beberapa minggu yang lalu, BSO Teater Bangkit Unisma mengadakan acara diklat lapang sebagai tindak lanjut dari kegiatan sebelumnya. Kegiatan tersebut sekaligus diadakan guna mengukuhkan status anggota baru Teater Bangkit Unisma yang baru saja diterima. Acara diklat lapang sendiri dilaksanakan di Coban Rondo, Kota Wisata Batu selama tiga hari berturut – turut mulai dari tanggal 11 -13 Desember 2015. Acara yang diikuti oleh 19 peserta tersebut dilepas langsung oleh Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan, Bapak Muhammad Yunus, M.Pd, di loby Gedung Utsman bin Affan Unisma.

Banyak pelbagai persiapan yang telah dilakukan oleh panitia guna mensukseskan acara tersebut. Antara lain yaitu mempersiapkan materi diklat yang meliputi kegiatan olah rasa, olah vokal, olah gerak, management produksi dan pertunjukan, serta keaktoran, Selain itu, Teater Bangkit juga bekerja sama dengan UKM KSR-PMI Unisma untuk membantu selama acara diklat berlangsung. Adapun pemateri yang mengisi acara diklat tidak hanya berasal dari anggota Teater Bangkit saja. Namun juga dari komunitas Teater kampus Unisma. Salah satunya yakni Ali dari Teater Gebog Semi Fakultas Ekonomi.

Acara diklat semakin berlangsung meriah dengan kedatangan para tamu undangan dalam acara malam inagurasi, Sabtu (12/12) pukul 19.30 WIB. Antara lain yaitu Wakil Dekan III, Muhammad Yunus, M.Pd beserta keluarga. Pembina Teknis Komunitas, Romo Pambudi. Serta teman-teman Teater dari dalam dan luar kampus Unisma  seperti Teater Jalu dari UMM, Teater Lingkar dan Teater Kutub UB, Teater Kopi dari Unitri, serta teater dari Unisma seperti Teater Gebog dari Fakultas Eknomi, Teater Jagrak F. Teknik, Teater Kompos Faperta, Teater Geor F.MIPA, Teater Paseban FIA, Teater Kandang Fapet, dan juga Teater Watu FIA. Hadir juga ketua umum Teater Bangkit tahun 2008 -2010, Rufi. Begitu pula organisasi-organisasi FKIP seperti  LGM, Departemen Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (PBSI), Departemen Pendidikan Bahasa Inggris (PBI), Komunitas Lingkar Sastra dan Lembaga Pers Mahasiswa FKIP Fenomena.

Semua materi yang selama ini telah diterima oleh para peserta diklat, pada malam inagurasi tersebut diaplikasikan dalam bentuk pertunjukan atau pementasan. Ada 4 kelompok yang telah dibentuk, dari setiap kelompok memberikan penampilan dan tema yang berbeda-beda. Diantaranya, menampilkan drama, teater, dan teatrikalisasi puisi. Tidak hanya peserta diklat saja, dari tamu undangan pun juga ikut memeriahkan acara, seperti perwakilan dari Teater Kopi, Kutub, dan juga Gebog. Tidak ketinggalan juga dari panitia diklat Teater Bangkit yang diwakili oleh Rose dan Aisyah unjuk gigi dalam kolaborasi monolog. Pelbagai masukan, saran, dan juga motivasi ditujukan kepada semua peserta diklat lapang pada waktu sarasehan, dengan tujuan agar anggota Teater Bangkit nantinya dapat menghasilkan karya yang membanggakan kampus Unisma.

Namun demikian, seleksi alam merupakan salah satu bagian yang tidak dapat dihindari dari sebuah organisasi atau komunitas. Begitupula yang terjadi pada acara diklat BSO Teater bangkit tersebut. Di awal tercatat 19 peserta yang mengikuti diklat lapang, namun ditengah-tengah pelaksanaan kegiatan terdapat 2 peserta yang tidak dapat melanjutkan diklat tersebut dengan pelbagai alasan. Sehingga di akhir kegiatan, pada hari minggu (13/12) pukul 06.00 WIB pembaiatan yang dilaksanakan di sungai hanya diikuti sebanyak 17 peserta. Walau demikian tidak menyurutkan semangat peserta lain dan juga panitia. “Pada dasarnya di setiap kegiatan itu walau ditata dengan rapi, masih saja ada kendalanya. Tapi ya alhamdulillah tetap terlaksana dengan baik” Ujar Fuji ketua pelaksana kegiatan diklat.

Acara diklat diakhiri denganpembacaan sumpah anggota BSO Teater Bangkit dan penciuman bendera Teater Bangkit yang diikuti oleh semua anggota lama dan baru. Terakhir sebagai penutupan kegiatan diklat tersebut, antara panitia dan anggota baru saling berjabat lalu berpegangan tangan dengan serempak mengucapkan jargon Teater Bangkit “Kita Adalah Satu” Sukses. (NFA)

  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.